• Ulasan Tren

    Pastry

  • Artikel & Tips

    Bakery

  • Artikel & Tips

    Pastry

VISIT OUTLET

Le Meridien Jakarta, Hadirkan Pilihan Paket Berbuka Puasa Istimewa

EQUIPTECH

Mengenal Lebih Dekat Cream Cheese

TIPS & TRIK

Tiga Trik Cegah Kue Kering Hancur

CREATIVE RECIPIES

Black Forest Candy Cake

ART & DECO

Car Story Cake

Cikang Hadirkan Legenda Cita Rasa Tak Terungkap dari Ranah Minang

Pemecahan Rekor Dunia “The Largest Thematic Cookies”

MODENA Buka Flagship Store Berkonsep Experience Center

Baking Demo Gold Bullion Bersama STP Trisakti

Manajemen Produksi Usaha Katering & Warung Tanpa Tergantung Tukang Masak

2013 Machinery, Materials, Marketing of Bakery and Confectionery Show

News

Magnum Luncurkan Varian Magnum Hazelnut Luxe

Creative Recepies

Owl Character Choux

Baking Tips

Trik menyiasati Jika Kue Kering Kurang Renyah

Visit Produk

BAKE CHEESE TART Istimewa Dari Jepang

 

Banyak kaum muslimin penderita diabetes yang ingin menjalankan ibadah puasa, meskipun mereka terlepas dari kewajiban itu bila kondisi kesehatan mereka tidak memungkinkan. Mengingat setiap penderita diabetes memiliki derajat penyakit yang berbeda-beda, pertanyaan apakah seorang diabetesi boleh berpuasa seringkali menjadi dilema yang dihadapi para ulama dan dokter.

Puasa Ramadhan akan tiba dan itu artinya bagi penderita diabetes adalah salah satu hal yang bisa dijalankan, namun tentunya dengan persiapan yang lebih dibandingkan pada orang yang tidak punya diabetes. Orang yang mempunyai penyakit tersebut bisa menjalankan puasa penuh jika mereka bisa mengontrol kadar gula darahnya dengan baik. Untuk itu Anda perlu mengetahui bagaimana puasa yang baik untuk Anda yang menderita diabetes. Yuk coba kita intip penjelasannya dibawah ini agar bermanfaat untuk bisa Anda laksanakan saat bulan Ramadhan tiba.

Diabetes sendiri adalah salah satu penyakit yang mematikan akibat dari terjadinya kerusakan pankreas, yakni kelennjar yang memproduksi in sulin. Penyakit ini biasanya ditandai dengan tingginya kadar gula dalam darah ( hiperglikemia). Gejala yang sering mereka alami adalah sering kencing pada malam hari(poliuria) dan sering makan ( polifagia) tetapi berat badan tidak akan bertambah malah seringkali semakin kurus dan sering merasa haus ( polidipsa).

Menurut spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit Premier Jatinegara yaitu dr. Suharko Soebardi menjelaskan, pada dasarnya penderita diabetes diperbolehkan untuk berpuasa, hanya sebagian kecil saja yang disarankan untuk tidak melakukannya. Salah satu pertanda bagi penderita untuk dapat berpuasa adalah gula darah yang terkendali dengan baik dan ditandai dengan nilai Alc  baik diatas 7%.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Clinical and Experimental Hypertension edisi Juli 2008 juga menunjukkan bahwa penderita diabetes yang terkelola dengan baik dapat berpuasa dengan aman. Berikut adalah beberapa pedoman bagi seorang diabetesi, apakah sebaiknya berpuasa:

Anda dapat berpuasa dengan aman bila :

    - Anda telah meminta saran dokter mengenai kondisi kesehatan Anda dan mendapatkan obat-obatan yang sesuai selama berpuasa.
    - Anda dapat mengendalikan diri tidak mengkonsumsi makanan dan minuman manis secara berlebihan pada saat berbuka dan sahur.

Anda sebaiknya tidak berpuasa bila :

    - Diabetes Anda tidak terkelola dengan baik.
    - Anda memiliki komplikasi diabetes serius seperti penyakit jantung atau hipertensi.
    - Anda sedang hamil atau menyusui.
    - Anda memerlukan pengawasan atau perawatan harian (seperti pada lansia atau mereka yang memiliki masalah kesadaran atau pemahaman).
    - Anda sedang sakit dengan kondisi temporer seperti flu dan lainnya yang cukup berat.
    - Anda memiliki riwayat diabetik ketoasidosis (kedaruratan yang terjadi saat gula darah tidak tersedia sebagai sumber tenaga sehingga tubuh menggunakan lemak sebagai penggantinya) atau Anda rentan pingsan karena hipoglikemi.

Beberapa Tips Berpuasa Bagi Penderita Diabetes:

  •     - Mintalah saran dokter sebelum dan selama berpuasa, karena mereka mungkin akan mengubah atau mengganti obat yang harus Anda konsumsi.
        - Jangan menghentikan pengobatan, tetapi dosis dan waktunya harus disesuaikan dengan waktu berpuasa.
        - Usahakan untuk menambah porsi makanan yang lambat dicerna seperti buah-buahan, sayur-sayuran dan biji-bijian sehingga tidak menyebabkan lonjakan gula darah segera setelah berbuka.
        - Usahakan untuk makan sahur sedekat mungkin dengan waktu imsak/subuh, bukannya di tengah malam. Hal ini akan membuat gula darah lebih terjaga selama masa berpuasa.
        - Pantaulah kadar gula darah Anda secara ketat, misalnya tiga jam setelah berbuka atau sebelum makan sahur dan di siang hari. Hasil pengukuran dapat menunjukkan bagaimana tubuh Anda beradaptasi terhadap rutinitas baru.
        - Minumlah banyak air tawar di malam hari. Kurangi konsumsi teh dan kopi karena cenderung merangsang keluarnya air seni sehingga memicu dehidrasi di siang hari.
        - Bila Anda mengalami gejala kadar gula rendah (hipoglikemi) seperti berkeringat, gelisah, gemetar, lemah atau bingung, sebaiknya segera berbuka dengan minuman bergula yang diikuti makanan kaya karbohidrat.
        Setelah Ramadhan, kunjungi dokter untuk memastikan kadar gula darah Anda terkelola dengan baik dan apakah obat-obatan yang diberikan perlu disesuaikan kembali. *dbs.

You have no rights to post comments

primi sui motori con e-max.it

Biznews

Anda ingin lihat keseruan generasi milenial dari dunia kuliner yang kekinian? Atau ingin melihat wujud mimpi Anda menjadi foodpreneur?

Selengkapnya...

Chef Delight

    Gelombang tren dalam kreasi pastry tak ubahnya seperti tren fashion. Namun I Nyoman Sudiana tetap memilih jalur ‘aman’ demi mendongkrak citra Hotel Akmani sebagai hotel baru di Jakarta. Walaupun bermain aman, Nyoman tetap berusaha menampilkan classic pastry dengan sentuhan menarik.

Selengkapnya...

Pack & Display

Dalam pandangan Diana Sutandya, pemilik L’atelier du Chocolate yang berlokasi di Jakarta, packaging (pengemasan) merupakan salah satu hal penting dalam bisnisnya. “Banyak pelanggan tertarik pada produk-produk cokelat kami, bukan semata karena kualitas citarasanya, namun juga packaging-nya yang unik dan menarik.”

Selengkapnya...

Baker Spirit

    Chef yang satu ini terbilang unik sekaligus tangguh. Meski tuna netra, tak membuat semangatnya hilang. Justru dari keterbatasannya ia banyak memberi inspirasi bagi para chef lainnya.

Selengkapnya...

    

About Us

Selamat menikmati sebuah Majalah yang kami rancang untuk memenuhi kebutuhan informasi Anda, komunitas peminat dan pelaku usaha pastry & bakery di Indonesia. e-mail : redaksi@pastrynbakery.net
Facebook : http://www.facebook.com/lezatn.pastrybakery
Twitter : @tabloidlezat

Newsletter

Lokasi Kami